Taruhan Musim – Bidik Terendah di Tangga Lagu

strategi

Taruhan di masa depan atau taruhan musim di taruhan sepak bola perguruan tinggi dapat terbukti menjadi strategi yang sangat masuk akal untuk pasien dan petaruh yang terdokumentasi dengan baik.

Taruhan musim adalah taruhan yang Anda tempatkan di awal musim untuk memprediksi hasil yang akan diketahui di akhir musim kompetisi. Contoh yang baik adalah garis total menang. Buku-buku olahraga menganalisis musim-musim lalu dan menghasilkan beberapa garis dan peluang. Misalnya, jika Anda bertaruh pada total kemenangan 3,5, itu berarti agar Anda dapat memenangkan taruhan, masing-masing tim harus menang setidaknya untuk pertandingan sepanjang musim agen bola.

Cobalah untuk mendapatkan sebanyak mungkin saran tetapi pastikan untuk menguji dan memfilter setiap bit informasi yang Anda terima. Selalu ikuti saran dari handicapers berpengalaman dan ikuti yang menang. Tidak ada formula ajaib sehingga spekulasi Anda harus didasarkan pada penelitian historis dan statistik dan berita terbaru tentang tim. Mengawasi pertunjukan terbaru, berita, saran profesional dan Anda pasti akan mendapatkan keunggulan dalam balapan.

Berkat sejumlah besar tim yang terlibat dalam kompetisi dan fakta bahwa bandar menaruh perhatian khusus pada tim yang lebih besar, lebih populer, bahkan amatir taruhan sepak bola perguruan tinggi dapat memahami bahwa beberapa baris untuk taruhan musim hanyalah hadiah dari buku-buku olahraga . Dianjurkan untuk setiap petaruh yang mencoba memahami taruhan sepak bola perguruan tinggi untuk mencoba berkenalan dengan beberapa tim kecil dalam permainan, karena mereka akan memberinya garis paling longgar untuk taruhan di masa depan.

Waralaba Sepakbola sebagai Aset Sipil

Sepakbola

Inti dari setiap olahraga adalah permainan pada masa bayi, mungkin hanya sebuah pertunjukan kepolosan yang intens yang dirayakan melalui harapan, antusiasme, dan kesedihan yang tak terkendali. Penjaga penyelamat klasik Liga Sepakbola Nasional untuk sinisme profesional olahraga yang dirasakan modern harus menjadi Green Bay Packers. Karena bahkan di jantung musim dingin, orang-orang Wisconsin secara religius dapat menikmati kehangatan Lapangan Lambeau dan menerangi seluruh negara dengan kebanggaan yang tak tergoyahkan. Ini mungkin berkembang biak sekarat tempat di mana penggemar dapat membeli bratwurst dan minuman dengan banyak untuk cadangan perlengkapan tim. Game telah terjual habis selama lebih dari tiga puluh tahun. Tiket musiman akan diwariskan dari generasi ke generasi. (Daftar tunggu telah mencapai hampir 40.000 nama panjang). Dan jika orang luar yang naif akan dengan lembut menanyakan kepada siapa tim itu berasal, para penggemar homogen, yang dipersenjatai dengan perlengkapan kepala “keju-wedge”, akan menanggapi secara serentak, “Kita lakukan!”

The Packers, yang penjualan sahamnya prediksi pada tahun 1998 memberi komunitas saham minoritas dan mengumpulkan lebih dari $ 24 juta (120.000 saham) untuk dana peningkatan modal individu, telah membuat komitmen yang kukuh untuk menjaga waralaba di Green Bay untuk selama-lamanya. Cobalah meyakinkan penggemar Packers bahwa ada kehidupan setelah sepak bola.

Jadi, relokasi Brown (sekarang Ravens) ke Baltimore dan Oilers (sekarang Titans) ke Nashville, jika dibandingkan dengan utopia yang disebutkan di atas, tampak membingungkan bagi seorang idealis. Presiden USFANS Frank Stadulis akan memutuskan bahwa pemilik waralaba sama sekali tidak memiliki hak untuk memindahkan aset mereka ke kota lain, bahkan jika langkah itu menyamakan insentif keuangan yang jauh lebih tinggi. “USFANS percaya bahwa semua komunitas harus memiliki kesempatan untuk memiliki tim olahraga profesional kampung halaman mereka, serta diizinkan untuk membentuk dan memiliki tim baru jika mereka memilih,” kata Stadulis.

Seharusnya mengejutkan bahwa Stadulis dengan penuh semangat mendukung RUU Kongres Amerika Serikat, Earl Blumenauer, berhak, “Beri Fans Kesempatan Bertindak 1999” (HR 532 bagi Anda yang mencetak gol di rumah), yang pada dasarnya membutuhkan pemilik waralaba atau liga untuk memberikan pemberitahuan terlebih dahulu. dan menyambut proposal pembelian dari kotamadya setempat sebelum memindahkan klub anggota keluar dari komunitas langsung.

Laporan dari Blumenauer di Lantai Rumah awal tahun ini termasuk pernyataan bahwa penggemar “terus membayar lebih untuk tiket, lebih banyak untuk parkir, lebih banyak untuk pajak, lebih untuk lisensi kursi, lebih banyak untuk konsesi yang membuatnya kurang terjangkau, kurang nyaman untuk masyarakat
dan semakin menguntungkan bagi segelintir orang yang mendapat untung. Tidak harus seperti ini.”

Tapi retorika provinsi ini merongrong kenyataan bahwa massa, tidak sedikit, telah mendapat manfaat dari facelift waralaba. Mungkin, Blumenauer merindukan Cleveland, Phoenix, Denver, dan Dallas (untuk beberapa nama) – kota-kota dengan tim olahraga relokasi atau ekspansi yang telah menerangi jutaan orang – dalam perjalanan lintas negaranya. Harga yang lebih tinggi telah meningkatkan harapan para penggemar, yang telah memaksa para eksekutif waralaba untuk meningkatkan kualitas produk mereka. Pada gilirannya, penggemar dan pejabat kota telah memperoleh manfaat dari memiliki fasilitas yang lebih akomodatif, fasilitas mewah, pengalaman menarik, dan peningkatan langsung pada ekonomi lokal. Semua mekanisme interdependen ini telah meningkatkan nilai pasar dari waralaba, dan terkadang nilai potensinya di tempat lain.

Ada beberapa contoh luar biasa dari kota-kota yang merangkul tim lokal mereka, kadang-kadang setelah perpisahan sementara. Penggemar Cleveland Browns menyambut kembali tim kesayangan mereka, setelah hampir empat tahun absen, dalam bentuk yang khas. Pada malam pembuka rumah Brown 1999, Clevelanders terlihat makan panas “Reuben nikmat” di Sportsman Restaurant (buka sejak 1947 dan selalu mempertahankan timnya oranye dan motif coklat), berbicara sepak bola dengan teman-teman bersama Sungai Cuyahoga, dan merayakan di Harpo Sports Cafe dengan beberapa putaran minuman ekstra. Ya, Cleveland telah memvalidasi bahwa Brown ada di sana untuk tinggal.